Rame-Rame Menyumbang Buku

“Buku adalah jendela dunia” begitu kata pepatah. Pepatah siapaa gw juga ga tahu. Tapi yang jadi pokok pembicaraan kali ini bukan soal pepatahnya, melainkan soal BUKU!

Karena sudah mau lulus, maka setiap lulusan yang mau lulus (halah) dijurusan gw diwajibkan dianjurkan untuk menyumbang dana beberapa sen buat membeli buku untuk adek-adek lulusan yang mau lulus (tetep..) kelak.

Ngebayang dulu soal fasilitas buku yang ada di kampus. Namanya juga kampus yang lokasinya ada di Indonesia, pasti stok bukunya gak sebanyak stok buku yang ada di Library of Congress. Di kampus gw itu, ya namanya juga di Indonesia, perpustakaan pusatnya aja cuman satu lantai yang bisa dipinjem bukunya oleh para anggota perpustakaan dari berbagai fakultas. Lantai lainnya dedicated buat referensi, jurnal, skripsi, thesis, majalah, dan lain-lain yang pasti GAK BISA DIPINJEM. Kalau dihitung-hitung, kalo cuman luas satu lantai palingan berapa banyak si koleksi buku yang ada. Dan koleksi itu akan dipinjamkan kepada bapak-bapak, ibu-ibu, dan sodara-sodara dari fakultas yang berbeda-beda. Jadi kebayang garis antrian bukan? Pernah gw mau pinjem buku Harry Potter yang ke berapaaa gitu gw lupa, dan gw harus ngantri tu buku sampe next semester baru bisa pinjem, itu juga pas liburan baru itu buku baru bisa available. Yang lebih heran lagi, gw ngincer buku Winnetou jilid satu gak pernah dapet-dapet sampe sekarang, udah setahun statusnya di database selalu lagi dipinjem. Uzubilaah..

Tapi untungnya di kampus tuh koneksi internetnya sangat bagus, yang ini gw salut deh (kebayang gw lulus nanti mau ngenet dimana..). Dan akses ke komputernya juga mudah, walaupun gw gak ada laptop. Tapi di jurusan, lab MIS dan lab Permod, Oh Tuhaaaan, gw seperti berada di dalam Surga Informasi, hehehe.

Karena internetnya lancar maka stok buku yang terbatas kan bisa ditutupi dengan koneksi untuk mendownload buku dari internet. Dengan boomingnya konsep Web 2.0 maka bermunculan juga sumber-sumber berbagi file terutama buku seperti dari scribd, esnips, atau gigapedia. Dan kesemuanya itu..GRATIS! Ya walaupun agak-agak nyerempet isu copyright.

Gw waktu ditanya temen mau nyumbang dana gak buat buku apa kagak, gw jawab gw mau nyumbang ebook aja. Padahal gw becanda, tapi temen gw bilang ide kek gitu bagus kalo diusulin, hehehe..! Iya nih, padahal kalau disuruh nyumbangin ebook boleh juga tuh. Di kompie gw ada sekitar 25ribu koleksi ebook dari berbagai bidang. Kalau seorang lulusan yang mau lulus nyumbang segitu, di kali tujuh puluh orang kan udah ratusan ribu buku tuh ada di perpustakaan Teknik Industri. Bandingkan dengan kalau cuman menyumbang satu buku fisik setiap orang, cuman tujuh puluh buku setiap tahun. Tapi ya itu tadi, agak abu-abu, nyerempet-nyerempet HAKI. Nanti kampus kena audit. Hehehe, akhirnya malah kembali ke diri masing-masing kan..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s