Begini Nih Kalo Belum Bayar Kosan 2 Bulan

Ini peristiwa besar bung! kabar ini bisa sangat menjual, bisa sangat mencemarkan, bisa menjatuhkan harkat dan martabat seorang Heri Heryadi. Waspadalah, tetap awasi agar tulisan ini hanya tersimpan sebagai draft. Tidak boleh dipublish, jangan sampai tertangkap oleh mata pengawasan kakek Google. Jangan sampai ada yang ngopy-paste. Jangan ada yang nge-track-back. Waspadalah, hati2, lampu masih kuning! Halah..

Jadi begini ceritanya ibu-ibu, bapa-bapa, om, mas ,tante, kakak, adek! Sayya ini sudah dua bulan belum bayar kosan. Hal-hal mengenai perpindahan kekuasan dan lain-lain yang menjadi penyebabnya adalah Jreng jreng jreng..(Menegangkan bukan?!) :

Uang kiriman dari rumah sudah nyampe sebenarnya. Tetapi karena yang dikirimi uang, yaitu saya, sedang mengalami apa itu yang disebut sebagai konflik Setan-Malaikat dan dengan mengingat bahwa ternyata setan yang menang jadinya ya.. uangnya malah habis. Kemanakah uang tersebut? ya itu, buat beli buku, buat beli software bajakan, buat beli perlengkapan kamar mandi, buat bulak balik Jakarta-Depok, buat ngebiayain koneksi agar saya bisa terus ngeblog, buat makan, Tidaaaaaakkkk. Sampai akhirnya saya sadar ternyata uangnya habis, dan saya belum bayar kosan. Hiks..

Bodohnya lagi, yang dikirimi uang, masih saya ko, belum bisa melepaskan diri dari ketergantungan uang dari si pengirim uang, yaitu orang tuanya yang dikirimi uang. Selain karena semester enam ini merupakan semester paling hancur sibuknya satu planet, demi menjaga kredibilitas IPK dan keakraban dengan sesama mahasiswaΒ  maka saya pun menjadi tidak bersemangat dan tidak mau mencari penghasilan tambahan seperti dengan mengajar privat atau mengamen di KRL.

Sebagai akibatnya. Maka saya pun main kucing-kucingan dengan pemilik kosan (semoga beliau tidak tahu apa itu blogging). Saya pun menjadi terbiasa melihat keluar jendela menunggu akankah seorang cewe akan datang apakah pemilik kosan ada diluar ato engga. Kalo engga maka saya pun bisa langsung cabut. Kalo mau pulang, tentu saja harus semalam mungkin. Tambahan juga harus mengurangi volume speaker simbadda-ku yang biasanya fine-fine aja walau udah keras banget. Harus mengurangi jumlah pengunjung ke kamarku. Aaaaaa…rasanya tidak nyaman

Dan.. ibu kosan sudah bertanya-tanya padaku apakah aku sudah punya pacar uang?! Lalu kujawab hanya dengan “Oh, um, eh, hehehe..”. Bagaimana ini. Bagaimana nasibku selanjutnya. Kemana aku menyembunyikan muka? Help! Setidaknya doakan aku dapet pacar anak orang kaya, anak tunggal, cakep, solehah, diapain aja mau (maksudnya mau gw suruh bayar tunggakan kosan gw, hehehehehehehe…, ngeres aja pikiranmu itu!)

Iklan

21 thoughts on “Begini Nih Kalo Belum Bayar Kosan 2 Bulan

  1. ada seorang teman prnah bilang gini ke aku
    [mengutip]
    dapat ortu mlarat bukan salah kita, tapi klo sampe dapet mertua gak kaya, itu kesalahan kita [/mengutip]

    demikian

  2. Salam kenal!

    ada seorang teman prnah bilang gini ke aku
    [mengutip]
    dapat ortu mlarat bukan salah kita, tapi klo sampe dapet mertua gak kaya, itu kesalahan kita [/mengutip]

    demikian

    itu temenya si Joe yang bilang deh keknya…

    oia, mumpung Lagi baik…
    brapa sih bayar kostnya?

    *nulis cek buat Heri*

    nih…
    *nyodorin cek*

    udah, gak usah dibalikin, aku ikhlas kok…
    hehe5005x…
    πŸ˜€

  3. Salam kenal sebelumnya Heri…

    Ikut prihatin atas kejadian yang menimpa (walah bahasanya…) Mudah-mudahan segera dapat jalan keluar…

    @ fajar

    bener tuh

    ntar di marahin sama Hiruta

    hihihiiiii

    glekk! 😯
    Ada yang nyebut-nyebut nama saya tanpa sepengetahuan saya ternyata? Isu-nya juga ga bener, saya ga suka marah-marah, saya kan anak baik *diamuk massa*
    Hmm… itu bukan rekayasa lho 😎

  4. itulah salah satu warnanya jadi anak kost. selain utang di warung semakin numpuk πŸ™‚

    selalu ada jalan keluarnya kok bro! Tadi siang daku baru aja bayar kontrakan yang udah dapat surat peringatan hingga 3X.

  5. @ chiw imudz
    Um, gope. Gope. Yah,,gope-nya ga jadi kesini. Asem.. πŸ™‚

    @ Lee Shan-in
    Om??!! (harus cukur kumis dan jenggot sepertinya)
    Doaku dalam hati ko, dalam hati. Tapi tetep kutulis di blog πŸ™‚

    @ Fajar
    Hiruta siapa? (Pura2 belum baca komen dibawahnya)

    @ jejakpena
    Oh..! Hiruta tuh yang ini, sampean?!!
    salam kenal Hiruta. Hi-Ru-Ta (Sambil mengingat-ngingat katakana yg lupa lagi itu..):)

    @ roffi
    Buka, ayo buka, yg bentuknya ayam itu.. πŸ™‚

    @ asf
    Kalo utang ke warung alhamdulillah belum pernah. paling utang ke temen dibanyak-banyakin, terus dibanyak2in juga lupanya, ato pura2 lupa,, hehehe..

    @ Anang
    Ampuuuunnn, blog-ku kedatangan mas Anangku. Ampuunn. Mas, temen2 saya sering download musik di multiply-nya mas. Kick off gih. Makasih, karena mas lagu2 di komputer saya selalu update πŸ™‚

  6. Hiks, belum pernah ngerasain jadi orang tua ya kaya’ gini nih…

    wakaka…
    Udah untung mas bisa kuliah n uang tinggal minta ortu…

  7. kenapa ga memelas di depan ibu kos dgn mata “puss in d boots”-nya??
    kali2 si ibu kos trenyuh…halah
    eniwey, sealiran ma mas her ahh….nyari yang pacar hrs yg kaya duonkk….masalahnya ada yg mau ma kita apa enggak :mrgreen:

  8. @Aa’ Heri Heryadi

    paling utang ke temen dibanyak-banyakin, terus dibanyak2in juga lupanya, ato pura2 lupa,, hehehe..

    Maksuuud lhoooo…?

    Gw sih mau bantuin, tp gw sendiri jg butuh bantuan (for buying my dreamed kompi). Pluss… ada kekhawatiran apa duit ntu bakal balik apa g? πŸ™‚

    Lu cb cari ngajar lg gih… gw liat msh ada tuh brosur2 lowong d kmpus.

    @chiwimudz
    PACARI ANAKNYA IBU KOSSSSS????
    bwahahahaha….. maaf mbak, setahu sy s Heri ga suka ‘jeruk makan jeruk’ πŸ™‚ ! kalo iya, mngkin skrg sy udh g perjaka lgi!!

    Eh, dy dengar ga y?

    *kabur*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s