Seberapa Sering Kamu Baca Quran?

Sudah lama saya tidak baca quran di luar waktu shalat. Sepertinya sudah hampir satu bulan lebih. Ada saja alasan yang muncul ketika niat baca quran muncul. Ya sibuklah, ga punya waktu lah, cape lah baru pulang kuliah, dan sebagainya dan sebagainya sampe ga jadi baca sama sekali.

Di kamar saya itu banyak buku berserakan. Maklum selain buku-buku kuliah sebenarnya saya juga menyukai berbagai macam jenis buku. Mereka tercecer begitu saja dengan penampakan yang terkesan tidak rapih sama sekali. Dasar inventory..

Lalu dimanakah letak kitab suciku? Karena sebulan ga pernah di sentuh, letak kitab suci itu ada bukan pada tempat seharusnya. Dia berada di suatu sudut yang sulit di jangkau. Dia ditemukan oleh pemiliknya dengan ketidaksengajaan dan ditemukan dalam keadaan sudah berlumur debu. Ya ampun..

Sebenarnya bukan saya ga suka baca quran. Suka si suka, tapi kesukaan itu malah menjadi terlupakan dengan hal-hal duniawi, kesibukanku, dan kemalasanku. Saya sering merasakan rasa damai ketika membaca quran. Mungkin saya hanya membacanya ketika perasaan sedang sedih, emosi mencapai titik balik, kehampaan, atau musibah. Entah kenapa saya membacanya hanya ketika sedang dalam keadaan terpuruk. Dan kalau emosi sudah ternormalisasi, lena oleh hal-hal yang sebenarnya tidak terlalu penting, saya pun jadi lupa! Dasar tidak setia..

Ah, kapan saya ini berubah
Bagaimana denganmu?

Iklan

11 thoughts on “Seberapa Sering Kamu Baca Quran?

  1. Kang Heri, sebelumnya salam kenal. Aku tambahin ke glundhungan blog-ku yah.

    Kau sama dengan Kang Heri. Dulu waktu SMA kelas 3 hampir setiap malam aku sempatkan baca Qur’an satu ‘ain sehingga bisa khatam bacanya dengan kualitas bacaan yang ala kadarnya. Waktu Romadlan di saat kelas 3 SMA itu pun aku paksakan diriku untuk khatam dalam waktu sebulan berpuasa dan puji Allah, aku bisa. Tapi, akhir-akhir ini aku seperti Kang Heri, jarang baca Qur’an. Alhamdulillaah, sudah dua minggu ini aku mulai lagi baca YaaSiin setelah maghrib di malam Jum’at. Sebenarnya ada dua surat favorit yang dulu sering aku baca, yaitu YaaSiin dan Al-Waqi’ah.

    Mudah-mudahan dengan pertanyaan dari Kang Heri ini aku bisa kembali terpacu untuk kembali mesra dengan Qur’an. Ada satu yang belum pernah aku selesaikan, membaca terjemahannya dari juz 1 sampai juz 30. Boro-boro baca tafsir… terjemahan saja belum kelar. Padahal kalau mau, minimal 1 ayat sehari pasti bisa.

    Makasih, Kang.

  2. Ya benar kenapa orang sibuk cari mukjizat tapi mukjizat yang dari nabi malah ga di baca, aku baca Al-Quran lebih sering terjemahannya karena aku ingin paham, mustinya aku sempetin lebih banyak lagi mengkaji.. cuman ya itulah, kadang nge blog-nya di dulu2in…halaah, kadang ingin sekali nulis apa yg kubaca dr Al-Quran di blog tapi ntar dibilang sok teu sama yg lebih tahu padahal aku memang ingin belajar…, untungnya aku punya temen yg aku bisa ajak diskusi via email πŸ™‚

  3. Bener tsu, gw udah lama juga tuh baca alquran. Gara2 FM nich. Gimana dong….
    Ntah kenapa ya, pas gw balik ke tempat tante gw, kayaknya hati gw itu udah full kembali, karena di isi dengan nasehat2 yang membuat gw sadar apa arti hidup sebenarnya….buat apa gw ada disini…. Apa yang harus gw kerjain…
    Tapi ketika dikirim kembali ke tempat pengasingan ini (basecamp), tiba2 semuanya hilang, karena kepikiran tugas2 kuliah yang belum selesai, baju yang belum di setrika, dan hal2 duniawi lainnya…. (termasuk FM… he..he…)
    Gw rela bikin tugas dan main game sampai jam 12 atau jam 1 malam, tapi kenapa buat baca alquran 5 menit 10 menit doang begitu susahnya.
    Kata Pa Ahmad : Don’t Blame the people, Improve The System.
    Tapi kata Bu ana tadi : kita tidak akan bisa merubah diri sendiri Kalau lingkungannya ga mendukung perubahan yang akan dilakukan.
    Gimana dong Tsu, Ketika Kita udah disediain sarana untuk itu, eh kitanya malah malas buat ikutan ( dan bilang romad salah rekrut….). Jadi sebaiknya gimana nich Tsu….?????Apa yang harus gw lakuin ????

  4. @ Kang Kombor
    abdi oge acan pernah khatam maos tarjamah alqur’an. Iya, boro2 tafsir yg tebelnya minta ampun, udah gt berjilid-jilid.., terjemahnya aja blm semua kebaca..

    @ Evy
    Wah, saya malah hampir melupakan kalau alqur’an itu mukjizat..! Thx udah mengingatkan. Tarima kasih untuk teknologi karena walaupun mba jauh di sana mash bisa berdiskusi ttg quran dg orang yg juga jauh di suatu belahan lain dunia..

    @ Aqqui
    Wah quy, sepertinya dlm hal ini yg benar adalah “blame the people”. Ya karena masalahnya dekat disini, di dalam, bukan jauh di luar sana. ya kalau gt mah coba imbangin aja dengan keberlangsungan. sesuatu yg kecil tp sering dilakukan biasanya lebih di sukai..

  5. halah… semua kok sama, maka saya jadi setuju dengan pernyataan “Islam nggak perlu diperjuangkan, yang perlu diperjuangkan itu orang-orang yang mengaku dirinya Islam” salam kenal.

  6. Ya.. memang udah jadi kebiasaan orang sekarang yah. Sibuk dengan duniawi, sampe-sampe belajar agama jadi terabaikan. Ya trutama untuk menkaji Al Qur’an. Dulu sempet ada guyonan seperti ini.

    “Hari ini udah baca detik? udah baca jawapos? Udah baca novel? udah baca majalah? Udah lihat Liputan 6? Udah lihat sinetron? udah lihat film di TV? Udah kan ya…. Trus yang trakir udah baca Al Qur’an?”

    Astagfirullah, memang jaman udah ke balik. Prioritas udah semakin kacau. Al Qur’an yang harusnya berada di atas, sekarang ada di paling bawah. Aku sendiri memang bukan termasuk orang yang rutin tiap abis sholat trus baca Qur’an. Tapi paling gak sehari 1x sebagai awal mula perbaikin pola pikir ini udah aku rintis.

    Dengan komen ini… aku ngajak buat aku sendiri, buat yang punya blog sama yang singgah di blog ini buat merenungkan kembali apa yang udah kita lakukan selama ini. Dah… gak usah susah-susah. Baca aja pertanyaan di atas? Trus jawab dalam hati. Kalo kita punya hati nurani, tentu tahu. “Islam itu mudah”, kata salah satu ustadz. Tinggal kita mo belajar gak. Kan juga Allah dah matur “Laa yukallifullahu illa wus’aha”

    Hi hi… jadi curhat negh. Maap ya mas :). Afwan kalo ada yang salah.

  7. terima kasih atas nasehatnya….moga yang menulis menjadi amal jariyah yang dijanjikan ALLAH sebagai amal yang tidak putus putus.amien..salam kenal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s